Friday, September 19, 2014

Jakarta Bandung - Day 4

18 Jun 2014, Rabu - Eksplorasi Alam Bandung


Supir - Hayuka Bandoeng

Selamat pagi hari yang panjang! Sekitar jam 8 pagi kami bergerak menaik avanza dengan supir yang kami booking dari Hayuka Bandoeng. Supir kami pagi itu adalah Acong. Nama Hayuka Bandoeng ini quite famous due to

(1) Harga yang sangat affordable dan antara yang termurah
(2) Supir yang ramah dan ikut saja plan kita dan tak beri alasan
(3) Staff Hayuka semasa tempahan juga amat memberangsangkan
(4) Boss yang care. Sebab few times boss Hayuka call utk update supir

Selepas sarapan di Hotel Kenangan, kami langsung check out dan check in ke hotel untuk malam ke 2 dan 3. Untuk malam seterusnya kami menginap di Fave Hotel Braga. Nanti Dot review deeper tentang Fave Braga.


Tangkuban Parahu

Perjalanan lebih kurang 1 jam lebih, kami akhirnya tiba di Tangkuban Parahu sekitar jam 10 pagi. Salah satu volcano yang famous, yang sebut je pasti orang tahu. Kawahnya sangat luas dan disebabkan memang time cuti sekolah, so ada banyak rombongan budak sekolah. Kami terpaksa compete untuk dapatkan shot bergambar yang cantik tanpa watak tambahan. Aku paling suka perhatikan alam sebab itu cara untuk aku rasa dekat dengan Dia. Pokok-pokok di sini macam pokok bonsai versi besar.








Di tepi jalan ada banyak gerai menjual air panas 3 in 1 dan makanan bergoreng seperti pisang, keledek dan jagung bakar. Yes memang sedap nak nak di tempat sejuk macam ni kan. Almost 2 jam kami di sini. Benar-benar menikmati.




Taman Wisata Air Panas Sari Ater

Taman air panas ini berdekatan dengan Tangkuban Parahu. Kami ditemani teman supir yang membawa kami keliling taman air panas ini. Landskap memang menarik. Ada kolam, ada shower, ada macam air terjun. Ada Pemulaannya kami dibawa ke kolam rendam kaki. Kebetulan bertemu dengan sebuah keluarga dari Malaysia yang ramah.





Terdapat juga spa dan kawasan untuk menunggang kuda. Kami sekadar berendam kaki, tak mandi. Kalau tak jenuh la nak cari ruang sebab memang full house. Aku tengok sungai dan air terjun air panas ni padat. Macam dah takda ruang pun. Ruang solat juga selesa. Di sekitar taman ni anda akan nampak penjual-penjual ais krim dengan box kuning. Sebagai menghargai jasa baik bapak yang dah jadi tour guide tak dipinta itu, kami belilah ais krim dengan beliau. Standard harga Sunway Lagoon la ais krim nya. Pasrah.




Kopi Luwak Sawarga

Lokasi lawatan seterusnya adalah Rumah Produksi Kopi Luwak Tangkuban Perahu. Di sini mereka akan terangkan proses pembuatan kopi luwak ni. Musang dijaga dengan baik dan diberikan makanan bergizi. Pun begitu, musang-musang ni bukan di bawah jagaan Rumah Produksi, sebaliknya di sub con kepada penduduk kampung untuk membantu menjana ekonomi mereka. Untuk memastikan kualiti kopi, mereka memantau kualiti jagaan musang-musang ni.





Hanya biji kopi yang sempurna dan tidak pecah yang dipilih dari najis musang ini. Yang sebenarnya kulit biji kopi ni sangat tebal. Kopi ini dikatakan kurang kafein jadi tak akan pening kalau minum. Ternyata untuk manusia tak boleh minum kopi ni memang kalah betul dengan kopi luwak ini.Sama je efek. Dizzy -_-

Terbaru tentang isu kopi luwak adalah tentang memaksa musang-musang ini makan biji kopi. Dikhuatiri ia memberi kesan tidak bagus kepada musang-musang ni.


Lembang Floating Market

Perut yang lapar membawa kami ke Floating Market. Konsepnya adalah makanan dijual di atas gerai-gerai di atas sampan. Memang banyak variety food di sini. Ada juga shoplot yang menjual cenderahati dan landskap rumah tradisional. Terdapat juga taman kelinci (arnab) dan pelbagai permainan untuk kanak-kanak. Jika mahu mencuba peralatan sukan air seperti paddle bot, turut disediakan.

Landskap floating market ni memang terbaik. Berbaloi membayar tiket. Jual beli di dalam ini hanya menggunakan token dan ada banyak kaunter token di sini.








Selesai lawatan ke tempat di atas, kami singgah ke beberapa factory outlet sebelum pulang ke hotel. Dek kerana kepenatan yang amat, kami sekadar dinner di Bangi Kopitiam yang terletak di dalam satu bangunan dengan Fave Hotel.



Review Fave Hotel

One thing about this hotel, kalau korang jenis takleh bernafas kalau takde tingkap, please dont stay here.  Hotel ni tak murah, bagi cheapskate cam aku, ia agak pricey untuk bilik tanpa tingkap. Ia hotel dalam building. So lobby dekat Ground floor. Aku rasa mcm duduk dalam kotak sempit. Bed memang 5 star. Sedap. Design memang cantik. Tapi bila takda window mcm ni, bilik akan jadi lembab. Macam bilik adik, kebetulan aircond rosak, xsejuk so takde ventilation udara kat situ. Korang boleh imagine tak macam mana? Tapi kalau korang jenis ok tanpa tingkap, no problem. Sebab bed dia sedap.

bersambung ke hari ke 5




1 comment:

hanis khalil said...

baru baru ni yang persatuan animal tu nak saman org yang buat perusahaan kopi luwak sbb dia kata seksa binatang tu dalam sangkar